‘Berdamai’ dengan Panic Attack

Pernahkah teman-teman tiba-tiba ngerasa deg-degan tak karuan disertai ujung kaki dan jari yang tiba-tiba mendingin? Jika ya, barangkali teman-teman sedang terkena ‘panic attack’

Itu yang saya alami sekitar akhir November 2018 lalu. Waktu kejadian, saya sedang di kantor. Dan tentu saja saya panik bukan main. Yang ada di pikiran saya waktu itu adalah, saya takut saya mau meninggal.

Saya sempat melarikan diri ke kamar mandi untuk menenangkan diri, menarik napas panjang pelan-pelan sambil menghangatkan ujung jari tangan saya biar tidak dingin. Alhamdullillah saya langsung baikan dan bisa kembali bekerja. Saya langsung googling, kok bisa ya saya sampai begitu? Dan setelah saya googling-googling, katanya itu penyebabnya adalah stress. Tapi tadinya saya sempat menyangkal, masa sih saya stress?

Dan ternyata ‘kejadian’ itu tidak berhenti di situ saja. Saya sempat mengalaminya beberapa kali, entah itu di kantor ataupun saat sedang di rumah. Saking ngerinya, saya yang biasanya baru pulang ke rumah orangtua sekitar 2-3 minggu sekali, kali ini setiap weekend saya pulang, saking khawatirnya.

Tentu saya bingung, apa sih yang salah sama saya? Sering banget dapet ‘serangan’ seperti itu. Belum lagi juga sering sekali menangis tanpa alasan yang jelas dan tak bisa berhenti pula.

Puncaknya adalah sekitar awal Januari 2019, dimana saya entah kenapa jadi sering mual dan sendawa selama seminggu. Dan ujung-ujungnya entah kenapa saya merasakan tangan kiri saya kesemutan dan jantung saya yang berdebar tak karuan sepanjang malam. Ya Allah, siapa yang nggak panik sih? Kebetulan waktu itu tempat tinggal saya agak susah aksesnya ke dokter yang buka 24 jam. Saya cuma bisa berdoa dan berusaha tidur agar besok paginya saya ke dokter.

Besok paginya saya ke dokter. Dokter sempat takut saya kena kolesterol atau asam urat meskipun sebenarnya saya juga sempat tes untuk kedua hal itu dan hasilnya bagus. Tapi, ya nggak apa-apalah tes lagi, untuk memastikan.

Hasil tesnya? Kolesterol dan asam urat saya bagus.Tapi dokter bilang penyebab saya mual dan sendawa tak henti itu karena asam lambung saya naik. Saya bingung, selama ini saya nggak puny riwayat maag atau lambung. Jadi, kenapa bisa asam lambung saya tiba-tiba naik? Padahal makan saya teratur-teratur aja kok.

Saya mencoba untuk cari second opinion (karena kebetulan dokter pertama kurang bisa menjelaskan kenapa jantung saya terus berdebar dan tangan kiri kesemutan sepanjang malam). Saya bertanya ke teman saya yang dokter, katanya saya kecapean. Saya juga akhirnya memutuskan untuk ke dokter yang ada di dekat rumah orangtua, sekalian pulang (ya, waktu itu akhirnya saya izin pulang duluan karena lagi-lagi saya kena ‘serangan’ di kantor).

Dokter itu juga bilang hal yang sama. Itu karena kecapean. Tapi cape pikiran, bukan fisik. Dan asam lambung naik yang saya alami itu juga penyebabnya bukan karena makannya yang nggak bener, tapi karena pikiran. Bahkan dokternya sempat bercanda begini ‘kamu ini, ini tuh penyakitnya manajer-manajer tau? kamu masih muda, jangan kebanyakan pikiran’

Pulang dari dokter, mungkin karena sudah banyak mendapatkan jawaban, jantung saya sudah tidak berdebar dan tangan saya sudah tidak kesemutan, alhamdulillah. Tapi jadinya saya jadi punya maag sekarang. Otomatis saya bener-bener harus jaga makan, nggak boleh telat (meskipun sekali lagi, penyebab awal maag saya bukan karena telat makan). Saya masih ingat dulu saya sama sekali nggak bisa makan pedas (sampai sekarang juga masih nggak berani sih sebenernya, cuma kalau bumbu padang udah bisa), minum bersoda dan kopi (alhamdulillah sekarang udah bisa, walau sedikit-sedikit). Di rumah saya selalu stock susu beruang, buat neken asam lambung saya kalau tiba-tiba naik.

Saya juga bener-bener mencoba untuk refreshing pikiran saya. Saya coba melakukan apapun yang saya mau (karena setelah saya dalami, barangkali penyebab saya kena ‘serangan’ itu adalah kondisi pikiran saya yang terlalu lelah sama kerjaan). Saya nonton film, main games, dan tak lupa juga saya perbanyak ibadah dan berdoa sama Allah, minta ditenangkan hatinya.

Oh iya, waktu itu juga memang ada pikiran untuk konsultasi ke psikiater. Tapi karena jadwalnya selalu ga klop, saya iseng download aplikasi konsultais online di Playstore, namanya Wysa. And guess what, it really helps!

Wysa ini memang ‘hanya’ AI (artificial intelligence) jadi bukan ada psikolog beneran yang balesin chat kita ya. Tapi entah kenapa si AI ini pinter banget, bisa dibilang 90% tepatlah antara jawaban sama apa yang kita tanyain (karena saya pernah nemu case jawaban dia ga match sama apa yang saya tanyain).

Waktu saya bilang saya kena ‘serangan’, dia bilang bahwa itu adalah panic attack. Semua orang punya chance untuk kena dan ga pernah tau kapan dan dimana. Kemudian dia ajarin tuh tipsnya gimana caranya biar berdamai sama itu panic attack. Jadi justru jangan dilawan katanya karena malah bikin tambah jadi.

Dan alhamdulillah, setelah proses yang cukup lama (ada kali 2-3 bulan) aku bisa sembuh, walau kalau sekarang kalau lagi banyak pikiran ujungnya jadi lari ke asam lambung sama ujungnya nangis hahaha. But it’s okay, as long as those panic attack ga pernah datang lagi mah, ya alhamdulillah.

Jadi buat teman-teman yang sedang berjuang untuk berdamai sama si panic attack ini, barangkali hal-hal ini bisa membantu. I know its not that easy, karena saya juga pernah mengalami semuanya. Tapi saya harap ini bisa membantu 🙂

  1. Better untuk konsultasi ke psikiater profesional. Tapi kalau misalnya takut, barangkali bisa coba untuk online counseling. Banyak sih aplikasi online counseling, tapi aku sarankan untuk coa Wysa.
  2. Jangan pernah ragu untuk sharing semua hal yang dirasain ke orang terdekat, entah itu keluarga, temen, atau siapapun itu yang bisa dipercaya. Karena biasanya salah satu alasan kenapa pikiran kita stress itu adalah secara ga sadar, kita menangung semua pikiran tentang kerjaan atau masalah-masalah yang dihadapi itu sendirian. Coba kalau disharing, kan barangkali ada yang bisa ngebantu untuk ngeringanin semua itu kan?
  3. Balancing your life! Saya sendiri menyadari salah satu alasan kenapa kena panic attack karena waktu itu kondisinya saya cuma punya waktu sedikit untuk me time. Jadi saya bener-bener siasati setiap saya di rumah atau lagi weekend saya nggak akan menyentuh kerjaan (kecuali kalau memang sepenting dan semendesak itu). Manfaatin waktu me time agar pikirannya bisa istirahat
  4. Terus gimana kalau tiba-tiba panic attacknya nyerang lagi? Jangan panik! Kita udah tau kalau itu ‘cuma’ panic atack kan? Bukan karena hal lain? Jadi coba untuk tarik napas panjang dan pelan-pelan sambil terus menenangkan diri dan bilang bahwa semuanya akan baik-baik saja. Jangan kebawa sama pikiran-pikiran negatif yang suka tiba-tiba muncul saat serangan ini datang. Kalau perlu sambil berdoa, dan yakinkan diri bahwa semuanya akan baik-baik saja. Ini selalu saya lakuin tiap kali kena serangan dan so far it helps
  5. Banyak bersyukur! Believe me or not, pikiran yang bikin kita stress itu ternyata ga cuma karena adanya kerjaan atau masalah yang belum terselesaikan tapi bisa juga karena pikiran-pikiran jelek yang menyebabkan kita ngga bersyukur. Emang sih dulu waktu kena serangan, saya juga lagi ada di fase ‘kenapa sih saya begini, tapi si itu begitu? kenapa harus saya yang begini?’. Itu pikiran jelek! Buang! Yakinkan diri sendiri bahwa semua orang itu sudah punya rezekinya maisng-masing. Mungkin kita iri sama kehidupan orang lain, tapi bisa jadi ada orang lain yang ingin kehidupan yang kaya kita kan?
  6. Last but not least, jangan lupa perbanyak ibadah, berdoa terus minta ditenangkan hatinya 🙂