Tag: Tulisan

Read More

Quarter Life Crisis : Wannabe

Akhir-akhir ini saya seringkali menghindari melihat postingan teman-teman saya di media sosial. Bukan apa-apa, hanya saja saat saya melihatnya, saya sering merasa insecure, merasa bahwa diri ini tidak bisa apa-apa dibandingkan teman-teman saya yang sudah bisa ini itu. ‘Ih si A masaknya udah jago banget, ih si B keren udah jadi CEO, ih si C udah jadi pembicara di mana-mana, ih…’

Adakah yang merasa sama?

Read More

Refleksi Ramadhan

Ramadhan memang sudah berlalu lima hari yang lalu, jadi rasanya agak telat ya kalau baru buat tulisan ini sekarang hehe. Tapi, nggak apa-apa lah ya daripada nggak sama sekali.

Hampir setiap akhir ramadhan, bawaannya pasti kecewa karena sudah ditinggal pergi oleh bulan suci yang diberkahi banyak kemuliaan ini. Selain itu, pasti ngerasa kalo amalan di bulan ramadhan itu masih ada aja yang kurang, atau targetan yang ga terpenuhi, dan lain-lain. Tapi, dari sekian ramadhan yang (alhamdulillah) sudah saya lalui, baru ramadhan tahun ini yang paling membuat saya kecewa.

Read More

Selintas Kenangan Ramadhan

Tiba-tiba kangen ramadhan tahun kemaren waktu lagi kerja praktek di Telkom Gerlong. Tadinya bakal mikir kalo lagi kerja praktek pas ramadhan itu bakal “susah” karena harus curi-curi waktu buat shalat dhuha, tilawah, dll.

Eh, tapi alhamdulillahnya pembimbing kerja praktek waktu itu baik banget, bahkan beliau yang sering ngingetin buat shalat dhuha, ngajakin shalat dhuhur jamaahan di masjid sekalian denger kajian-kajian bada dhuhur, ngajakin ikut pengajian ibu-ibu kalo pas jumatan, ngajakin shalat ashar jamaahan bareng di musholla, dll.

2032

“Kak, tadi malam mama mimpi aneh”

Masih ku ingat dengan jelas, 2 minggu yang lalu, mamaku memanggilku mendekat. Masih jelas ingatanku, saat itu mama tengah menyesap kopi luwaknya dengan tenang dengan raut muka yang menyimpan rahasia.

Aku mengambil kursi tepat di depan mama, menunggu lanjutannya.

“Mama mimpi, ada orang badannya besar, tapi mama nggak tahu itu siapa”

“Terus?”

“Dia bilang, ‘Persiapkan dirimu sebaik mungkin, waktumu tinggal 15 tahun lagi'”

Aku tak paham, “maksudnya?”

Dan aku masih ingat senyuman simpul mama waktu itu ketika melihatku yang kebingungan, “mungkin maksudnya itu pertanda, jatah waktu mama tinggal 15 tahun lagi, berarti mama nanti umur…,” Mama menghitung dengan jarinya, “64?”

Read More

Balada Hujan

Di suatu sore, awan kelabu sudah mulai menggantung di langit. Aku segera merapatkan jaketku dan bergegas menuju motorku yang terparkir di sana, pulang. Aku harus sudah di rumah saat hujan mengguyur nanti, aku benci kehujanan.

Bukan, bukannya aku tidak membawa jas hujan. Aku selalu membawa poncoku setiap hari, jadi sebenarnya tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Tapi, entahlah, aku tidak suka kehujanan, terutama ketika sedang di jalan.