Narsis di The Lodge Maribaya

Berhubung ini tempat lagi ngehits banget di Bandung, saya jadi penasaran buat coba dateng ke sana, emang ada apa sih di The Lodge Maribaya?

Pertama kali sampai sana, kita bakal langsung disambut sama pemandangan pohon-pihon pinus hijau yang membentang indah. Ditambah udara yang segar menambah kesejukan di sana. Nah sebelum masuk, jelas kita harus beli tiket masuk dulu. Setelah kita bayar tiketnya, nanti kita bakal dikasih tiket yang berupa gelang untuk dipasang di tangan.

Dan begitu masuk, saya langsung disambut pemandangan pengunjung-pengunjung yang sibuk selfie atau wefie hahahhaa. Yaa emang sih, di sini banyak banget spot yang instagrammable, jadi wajar aja banyak orang langsung heboh selfie atau wefie. Saya sendiri sih memilih untuk lanjut jalan terus, karena sebenernya saya pribadi pengen banget coba wahana-wahananya yang kalo liat dari foto-fotonya sih seru-seru gitu hehe.

Karena wahana yang pertama kali saya lewatin itu wahana sepeda gantung, ya udah akhirnya saya mutusin buat coba wahana itu dulu. Eh ternyata kita harus beli tiket buat naik wahana dulu. Tempat beli tiketnya agaj nyempil gitu, saya juga tadinya agak bingung nyari tempat beli tiketnya di mana sampai harus nanya ke petugasnya dulu.

Setelah sampai di tempat beli tiket yang ternyata deket banget sama wahana sepeda gantung tadi, saya sempet kaget dengan banyaknya orang yang ngantri. Dan ternyata antrian tiketnya sendiri dibagi jadi dua antrian, antrian untuk wahana sepeda gantung yang mau saya naikin dan satu lagi antrian untuk wahana sisanya (apa sajakah wahana itu? tenang nanti saya ceritain kok). Nah akhirnya buat ngakalin, saya antri di tiket wahana sisanya dan mama saya antri di wahana sepeda gantung.

Udah ngantri-ngantri eh, tiba-tiba saya sama mama didatangin sama petugas “maaf bu, antrian tiketnya lagi ditutup sementara, baru dibuka lagi satu jam lagi, soalnya ini lagi penuh banget,” ya aduh…tapi berhubung udah terlanjur ngantri di sini, ya sudahlah mau gimana lagi, saya dan mama pun nunggu satu jam sampai loket tiketnya dibuka lagi.

Beres beli tiket, saya pun langsung ke wahana sepeda gantung yang ternyata antreannya super panjang dan lama. Setelah menunggu kurang lebih 2 jam (yap, literally 2 jam), akhirnya tiba giliran saya untuk cobain wahana sepeda gantung ini. Tadinya saya sempat pikir kalau di wahana ini, saya bakal bersepeda melintasi rel dari ujung ke ujung, terus balik lagi. Eh tahunya, begitu sampai tengah, kita disuruh stop sama petugasnya karena kita mau difoto.

Beres difoto beberapa kali, udah deh sepedanya ditarik mundur sama petugas, dan wahana ini pun berakhir sudah. Kesel ga sih? Udah cape-cape antre lama-lama, eh ‘main’ wahananya cuma 5 menit… Oiya, fyi  wahana sepeda gantung ini sebenernya nggak setinggi yang terlihat difoto kok, cukup pendek bahkan sebenernya, jadi ga perlu takut. Ini cuma efek foto yang ‘baik’ makanya kelihatanannya jadi tingi banget hahaha.

Kalau boleh jujur, saya udah kecewa, saya takut jangan-jangan wahana lain juga sama kaya gini, cuma sekedar foto saja. Tapi ya…berhubung sudah beli tiket (dan tiket itu hanya berlaku untuk hari itu aja, jadi ga bisa dibawa pulang), jadi mau nggak mau dengan berat hati saya nyobain wahana lagi.

Saya memutuskan untuk cobain wahana sky bamboo. Sama kaya sepeda gantung tadi, ngantrenya super panjang (1.5 jam) demi hanya foto di bangunan bambu dalam waktu 5 menit saja. Yah..at least hasil fotonya baik lah ya, karena (lagi-lagi) difotoin sama petugasnya…

skt_2337

Begitu juga dengan wahana mountain swing. Nah, wahana ini merupakan wahana yang antreannya paling rame (saya ngantre waktu itu hampir 2.5 jam sendiri hahaha). Kalau saya liat foto-foto teman-teman saya yang udah pernah cobain wahana ini, keliatannya seru, siapa sih yang nggak tertarik coba main ayunan gantung tinggi di tengah hutan pinus sejuk?

Ternyata begitu giliran saya tiba, saya cukup syok dengan ayunan yang ada di sana. Karena ternyata jauh banget dari ekspektasi saya, beneran… Saya mikirnya, saya bakal naik ayunan di atas jurang gitulah, eh tahunya ini ayunan nggak setinggi itu Ya pantes aja, kok saya liat fotonya orang-orang kok ekspresinya adem ayem aja ya, ga ada ekspresi takut jatuh atau gimana-gimana hehe.

Terus untuk wahana sky tree, saya nggak naik (karena emang saya nggak beli tiketnya), tapi kurang lebih sih mirip-mirip sama sky bamboo. Bedanya kita difoto saat kita di atas rumah kayu.

picsart_12-24-06-50-19

Jadi yaa….memang betul, The Lodge Maribaya ini memang tempat yang diperuntukkan untuk orang-orang yang mau narsis, wong isi wahananya emang cuma untuk foto-foto kok 🙂

Oiya jangan pikir semua foto ini dikasih gratis cuma-cuma loh ya sama petugasnya, karena satu foto dikenai tarif sebesar Rp 10,000 dan fotonya itu ga dicetak ya, tapi filenya langsung ditransfer ke handphone maisng-masing.

Sebenernya selain ada wahana-wahana ini, di The Lodge Maribaya ini juga ada tempat makan dengan beragam pilihan sama ada camping ground juga. Kemahnya sendiri sudah disediakan oleh The Lodge Maribaya, bentuknya lucu loh kemahnya, kaya labu!

picture5
Sumber : thelodgemaribaya.com

Jadi gimana? Tertarik untuk cobain semua wahana dan bernarsis ria di sini? 😉

Side Note :

  1. Untuk harga tiketnya sendiri, waktu saya ke sini (Libur panjang Desember 2016) tiket masuknya Rp 10,000* per orang (include soft drink). Untuk tiket wahananya sendiri, untuk wahana sky tree, sky bamboo, dan mountain swing Rp 10,000* per sekali naik. Untuk wahana sepeda gantung harga tiketnya Rp 15,000* per sekali naik.
  2. Tarif foto Rp 10,000* per foto dalam bentuk file digital (langsung ditransfer ke handphone masing-masing)
  3. Berhubung tempat ini masih terhitung tempat wisata baru, kalau mau main ke sini jangan pas libur panjang (kaya saya) ya…biar mainnya bisa puas dan ga perlu antri panjang-panjang
  4. Jangan pakai high heels! Soalnya di sini banyak jalan berbatu dan turunan, jadi mending pakai sepatu atau sandal aja biar enak dan nyaman
  5. Buat yang perempuan saran saya pakai celana panjang aja ya, atau kalau mau pake rok, jangan lupa didobel pakai celana panjang, biar ga susah kalau mau dipasang alat pengaman untuk naik wahananya
  6. Wahana-wahana di sini diperuntukkan untuk usia 7 tahun ke atas, jadi buat yang punya anak kecil, mending jangan dibawa ke sini, kasian solnya ga bisa main apa-apa
  7. Tempat duduknya terhitung sedikit, tempat teduhnya juga terbilang kurang, jadi kalau mau main ke sini, siap-siap aja pegel kaki (karena kalo ngantrinya panjang dan ga ada tempat duduk kan lama-lama pegel), dan kalo perlu bawa topi atau payung biar ga kepanasan
  8. Kalau mau main seharian di sini, usahain datengnya dari pagi. Jam 9 juga udah buka kok. Jadi begitu dateng, langsung beli tiket karena meskipun The Lodge Maribaya ini baru tutup jam 5 sore, biasanya jam 3.30 sore juga tiketnya udah ditutup.
  9. Last but not least, jangan lupa bawa kamera atau handphone buat foto-foto yaa…

*Harga sewaktu-waktu bisa berubah. Untuk info lengkapnya, bisa coba cek thelodgemaribaya.com